Ikuti Kami Di Facebook

BELAJAR ILMU KEBATINAN

Jika anda berminat mempelajari suatu keilmuan, sebaiknya anda memulai dari jenis keilmuan yang menjadi interest anda, dimulai dari yang paling mudah dulu, walaupun kelihatannya remeh. Sesudah bisa menguasai dasar dan intisari keilmuannya barulah kemudian meningkat ke yang lebih tinggi. Walaupun kelihatannya remeh tetapi nantinya anda bisa mengevaluasi diri, dulu bisa apa, sekarang sudah bisa apa. Yang sekarang anda bisa, apakah dulu juga sudah bisa. Dari situ akan bisa diketahui peningkatan dan kualitas keilmuan yang sudah anda jalani.

Ilustrasi gambar.
Masing-masing jenis keilmuan, baik kanuragan, kebatinan, spiritual, maupun ilmu gaib dan ilmu khodam, sebenarnya jika dirangkaikan akan saling terkait satu dengan lainnya dan keilmuan yang satu dapat dirangkap atau dikombinasikan dengan keilmuan yang lain, sehingga hasilnya akan menjadi lebih baik, dibandingkan jika keilmuan itu hanya berdiri sendiri-sendiri. Karena itu sebaiknya kita jangan hanya terpaku pada satu jenis keilmuan saja, karena sebenarnya bisa juga dikombinasikan dengan jenis keilmuan yang lain, dan bisa juga dikombinasikan dengan belajar dari sumber lain supaya keilmuan kita menjadi lebih baik. Tetapi juga jangan semua jenis ilmu dijalani sekaligus, jangan sampai penguasaannya malah ngambang, sehingga tidak ada bidang ilmu yang benar-benar dikuasai dan menjadi keahlian.Seseorang yang menekuni olah beladiri kekuatan ilmunya akan bertambah berlipat-lipat puluhan atau ratusan kali setelah dilambari dengan kekuatan tenaga dalam. Yang telah memiliki tenaga dalam,ilmunya juga akan berlipat-lipat bila dilambari dengan kekuatan kebatinan dan spiritual, atau dilambari dengan ilmu gaib dan ilmu khodam. Karena itu, biasanya pada penguasaan tingkat lanjut, seseorang memperdalam kekuatan keilmuannya tidak lagi melulu dengan olah gerak dan pernafasan, tetapi banyak melakukan laku tirakat, semadi, meditasi atau bahkan tapa brata.

Di bawah ini ada beberapa masukan dan uraian singkat mengenai keilmuan batin, dan tentang tatacara dan sikap mempelajarinya.


Puasa dalam rangka laku prihatin tidak sama dengan puasa untuk tujuan ngelmu batin.
Puasa dalam rangka laku prihatin tujuannya untuk menahan diri, menjauhi perilaku hidup bersenang-senang, supaya hidup keberkahan

Puasa ngelmu tujuannya :
1. Untuk memenuhi persyaratan suatu ilmu (bersifat keharusan).
2. Memperkuat batin / niat batin. Puasa adalah makanan jiwa. Dengan berpuasa itu seseorang dengan
    niat batinnya mengendalikan kemauan duniawinya, sehingga batin / sukmanya mempunyai kekuatan
    lebih. Orang-orang yang sudah terbiasa berpuasa akan memiliki kekuatan dan kekerasan batin yang
    lebih dibandingkan yang tidak pernah berpuasa. Ilmu batin yang dilandasi dengan kekuatan batin dan
    sugesti yang kuat hasilnya akan lebih dibanding yang tidak dilandasi kekuatan batin yang kuat.
3. Orang yang sukmanya kuat, akan ada banyak mahluk gaib yang juga kuat yang ingin untuk bergabung
    dengannya, dan banyak mahluk gaib yang kekuatannya rendah yang ingin jadi pengikut. Kalau orang itu
    juga mempunyai ilmu khodam, maka kelimuannya akan kuat karena khodamnya bukan gaib abal-abal.
4. Berpuasa sambil menyepi akan dapat lebih cepat membangkitkan kemampuan batin dan spiritual
    pribadi dan akan banyak memperoleh ilham / wangsit. Kalau sudah menguasai aspek olah rasa,
    olah batin dan spiritual, walaupun hanya sedikit, orang akan lebih mudah mempelajari ilmu apa saja,
    karena akan lebih mengerti latar belakang aspek keilmuannya. Bahkan bisa juga menciptakan ilmu-ilmu
    baru tanpa harus berguru. Walaupun tidak tahu mantra atau bacaan amalannya, asal tahu cara kerja
    ilmunya, seseorang juga bisa mengetrapkan suatu jenis ilmu dengan caranya sendiri.
    Biasanya orang-orang yang berguru ilmu akan banyak diarahkan untuk menjalankan tradisi ilmu.
    Penekanannya ada pada jurus-jurus, amalan-amalan, tradisi tirakat dan sesaji, puasa, dsb, sehingga
    ilmunya tidak berkembang dan akan sangat bergantung pada ajaran gurunya.


Kemampuan melihat gaib ada beberapa cara :

1. Melihat dengan cakra mata ketiga (cakra di tengah 2 alis mata).
    Dengan cara ini kita bisa melihat mahluk halus dengan cukup jelas. Tetapi karena cakra energi ini adalah
    bagian dari fisik manusia, maka kemampuannya terbatas, biasanya hanya dapat untuk melihat mahluk
    halus tingkat rendah saja. Apalagi setelah mampu melihat gaib biasanya orangnya sudah merasa puas,
    sukmanya tidak dilatih supaya lebih kuat dan tidak melatih batin supaya lebih tajam.

2. Melihat secara batin, adalah melihat gaib dengan mengandalkan kepekaan rasa / batin
    Kalau tidak kuat lama berfokus pada kepekaan batin, seringkali yang kelihatan hanyalah gambaran gaib
    sekelebatan-sekelebatan saja, dan untuk mendapatkan informasi gambaran gaib yang lengkap banyak
    mengandalkan bisikan wangsit / ilham dari sedulur papatnya. Tetapi jika kemampuan ini dapat dilatih
    menjadi lebih sempurna, dengan cara ini orang juga dapat melihat sosok-sosok gaib berdimensi tinggi.

3. Melihat secara roh memiliki peluang yang lebih luas untuk dikembangkan.
    Dengan melihat secara roh kita dapat melihat dengan roh pancer kita saja, atau melihat gaib dengan
    menerima penglihatan dari roh sedulur papat, atau kedua-duanya. Bila cara ini ditekuni akan bisa
    mengantar ke tingkatan spiritual yang tidak terhingga dan bisa sampai pada aspek pengetahuan gaib
    berdimensi tinggi.

BELAJAR ILMU KEBATINAN Rating: 4.5 Diposkan Oleh: fajar

Asal Tahu

Laku ngeleng/ngguwo.berarti masuk berarti masuk bertapa ke dalam gua,tidak makan dan minum.berguna untuk mendapatkan fikiran dari hiruk piruk duniawi hingga hening hati kepada tuhan.biasanya laku ini di lakukan kepada orang yang prihatin dengan keadaan dunia dan memohon petunjuk tuhan untuk kentrentraman dunia.(seperti tindakan Nabi Muhammad di Gua Hira).

Asal Tahu

RUMPUT ALANG-ALANG dapat di gunakan untuk mengantung jodoh seorang wanita/pria.caranya.alang-alang yang sudah di beri mantra di buat simpul,bisa simpul 3/7 sesuai keinginan si pengirim.lalu alang alang di tanam di dekat rumah orang yang di tuju.niscaya tidak akan laku kawin seumur hidup meski Wajahnya cantik/tampan.

Asal Tahu

Laku ngalong menirukan kehidupan kalong(kelelawar besar pemakan buah yang hidup tergantung di dahan pohon dengan kaki di atas dan kepala di bawah).biasanya di lakukan oleh orang yang berniat melawan hukum alam yang sudah lazim.contohnya adalah untuk ilmu meringankan tubuh dan terbang melayang.

Baca Juga